Jeli dan Waspada dalam memilih Kipas Angin Duduk (Floor Fan)

Kipas Angin Duduk

Sebuah kisah kurang mengenakan saya alami lagi, kali ini berkaitan dengan benda bernama Kipas Angin duduk (Floor Fan).

Alkisah di bulan Desember 2016 lalu, saya membeli seunit kipas angin duduk (floor fan) 6 inch sebagai hadiah untuk istri sekaligus memenuhi janji terhadap mantan Pacar yang dulu saja janjikan akan membelikannya kipas angin.

Istri saya alias mantan pacar adalah tipikal wanita yang mudah gerah, ga kuat sumuk dan sejenisnya. Karena belum niat memasang AC jadilah Kipas Angin menjadi pilihan karena terjangkau dan free maintenance.

Singkatnya, saya membeli kipas angin duduk buatan lokal seharga 120 ribu. Apesnya, di Toko tersebut hanya ada satu merk saja, tidak ada pilihan, tidak ada perbandingan. Karena ga mau ribet cari tempat lain, saya nekad membeli kipas tersebut.

Setelah Kipas ada dalam genggaman, saya bergegas pulang menemui Istri dengan hati riang gembira penuh aura semerbak bunga sakura. Momen yang dinanti tiba, dihadapan tatapan istri yang biasa saja menyambut hadiah kipas angin, saya lantas mendemokan kinerja kipas angin bak seorang ilmuwan LAPAN.

Kaget, merinding, kecewa dan marah tatkala kipas angin berputar dihadapan saya dan istri.

Memang Kipas bekerja normal menyemburkan angin sesuai uji coba di Toko nya, tapi.. Yang jadi masalah adalah saat dinyalakan Kipas Angin bergerak sendiri, muter muter ga karuan. Diganjal atau di taruh di tempat lain pun tetap sama.

Walah, cacat produksi ni !! Kok bisa lolos tes Quality Control.

Istri cuma ketawa kecut melihat reaksi dongkol saya yang merasa tertipu oleh penampilan Kipas Angin. Atas saran Istri, Kipas tersebut di tukar kembali ke Tokonya. Benar saja, para karyawan toko pun dibuat heran dengan performa kipas yang dijualnya. Muter sendiri.. Aneh !.

Konyolnya, setelah di tukar dengan Kipas Angin lain, hasilnya pun sama. Barulah pada penukaran ketiga, ditemukanlah kipas yang paling benar, lulus Quality Control alias tidak berpenyakit gerak sendiri.

Kasus pertama selesai, 3 bulan pun berlalu dalam kedamaian hingga beberapa minggu lalu suatu insiden terjadi di tengah malam yang panas bin gerah. Karena ga kuat tidur dalam keadaan sumuk bin gerah, sang kipas pun menjalankan tugasnya. Kipas saya letakan di dasboard tempat tidur, persis di ujung kepala.

Saat saya bergerak ganti posisi bantal, tanpa sengaja bantal menampis kipas hingga jatuh ke lantai. Meski jatuh dalam ketinggian 65 cm tapi tetap saja mengeluarkan dentuman keras akibat gaya dorong dari bantal.

Braaakk.. Saya kaget dan khawatir, kipas saya nyalakan lagi tapi kok malah gak berfungsi. Waduh alamak rusak ini !! Getir saya dalam hati. Namun setelah di coba lagi akhirnya Kipas berputar namun putaran nya lebih pelan, berbeda dari normalnya.

Penasaran, saya pakai jurus jaman purbakala. Ditepuk bagian mesinnya, hasilnya malah parah. Bukannya jadi beres, Rotor propeller nya malah copot dari dinamonya.

Dongkol sudah dalam hati, masa kualitasnya sebegitu parah nya ?!

Ya sudahlah, sebuah pelajaran dalam membeli Kipas Angin. Lebih bijak memilih kipas dengan merk yang pasti, jelas dan dikenal baik.

Comments

comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *